Followers

29 May 2014

Tagged under: ,

Her Name is Statistics






"Her Name is Statistics" merupakan sebuah cerita pendek yang saya buat dalam rangka mengikuti English Day di jurusan saya pada bulan Maret yang lalu. Meskipun berhasil menjadi pemenang dalam kontes, jujur saja, tulisan ini sangat jauh dari sempurna. Saya memang kurang handal dalam menulis. Setelah saya membacanya kembali, ceritanya benar-benar absurd, antar kalimat tidak koheren, diksi kata yang kurang tepat, dan bisa jadi terdapat penggunaan EYD alias grammar yang salah. 
Selamat menyaksikan keanehan dalam cerita ini.


Theme: All about Statistics
Her Name is Statistics
Short story originally written by M. Rasyid Ridha (140610120074)

Once upon a time, there lived four children who were born from Science. Mathematics, Physics, Chemistry and Biology were their official name. Math—the nickname of Mathematics—was the first son of Science. The second one was Phys which was in short term of Physics. Chemistry or commonly called as Chem was the third child. And finally the last one was Biology, nicknamed Bio.

One day, Math born a new child, named Statistics. She was called with nickname Stat in general. In contrast, even Stat was the son of Math, she was really different with her parent. Moreover, her differences with other Science’s generation were quite enormous. The Science’s generation were usually defined as “certainty”. However, Stat was the one with many things about “uncertainty”. Thus, she was commonly dubbed as “Science’s generation of uncertainty”.

Despite of her distinctions, Science—the grandparent of her—said that she was the extraordinary newborn of its generation. She really made the differences which was very useful to mankind in almost every sectors. In addition, because of her, the other inherits of Phys, Bio and Chem were developed more vastly than before.

Unfortunately, Stat did not develop vastly like the other inherits did. However, she helped the other to develop with her abilites. Even though uncertainty was patched with her, that uncertainty could be used to catch something unseen to help the others find their sight and certainty. She was limited at all, but when she fused with others, she would become unlimited.

In her daily life, Stat was not the only one did her chore. She born and created many parts of her generation in purpose to divide her job specifically. Probability Statistics or ProbStat that had some genetics of Calculus, the another generation of Math, was the “nucleus” generation of her.

Without ProbStat, other generation of Stat would not be exist. Thus, he was greatly dependent with another generation of Stat. Indeed, there were so many generations of Stat with different purpose and function each other. 

In purpose for collecting, there were Sampling. Design Experiment was used to prepare and design. Only for describing purpose, there were Descriptive Statistics. In purpose to inference, Parametric and Non-Parametric Statistics did that. Regression and its descendant, Correlation, were used to forecast.  And many more part of Stat life did their chores differently.

In short term, they all were Probs the crux, Sam the collector, Desex the architect, Destat the painter, Par-Nonpar twin the judge, and Regress the fortune-teller. Surely, each generation were dependent at all. They connected together with bridge of Stat genetics in their blood vessel.

Sam the collector, he was the first man who gathered the resources with his any methods. Then, Desex the architect would design the resources to make them more appropriate. The designed resources were ready to prepare. Destat the painter could serve the designed resources by describing them. Unluckily, Destat was not capable to explain that resources comprehensively with only her beautiful drawing.

Destat’s limited capability would be helped by Par-Nonpar twin that had the ability to make the judgement. Destat’s drawing was not enough for helping people to tell them what the resources mean. Her drawing would be full of relative to persuade what people thinking about the resources. 

Then, reasonable judgement from Par-Nonpar twin could helped to explain more about the resources. Both Par and Nonpar had different using but in same purpose to judge. Par judged the quantitative of the resource’s part which was defined by value or number. In contrast, Nonpar judged the qualitative of the resource’s part which was not defined by value or number that ocassionally could be transform to number or value in given term and condition.

They judged between two possibilities condition, “Yes” as the null hypothesis or “No” as the alternative hypothesis, with any significance number usually 5% indeed. However, without the power of Prob the crux, they would not find the good estimator for their judgement. With their help, resources were ready to be concluded and explained.

Not enough until there, Regress the fortune-teller, was the special one from the Stat’s generation. He was like a magician who could forecast the future. Fortune-teller or forecaster was his title. He used the resources pattern to decide what was the next move of the resources variable. Then, from the pattern, he would found the suitable model that could be used to forecast the next pattern. And to judge whether his model was good or not, Par or Nonpar could help him.

Unfortunately, all of them would face many problems and challenges in their life. They had enemies too, one of them was Error, entitled Err the guilty-hunter. Because of him, all of Stat’s generation purpose would not become useful. As the result, Regress the fortune-teller could not forecast precisely, or Par-Nonpar twin could not decide well.

Their enemy was a serious threat that made the uncertainty more uncertain. Hence, Stat and her generation were full of uncertainty. If they could determined the uncertainty with good expectation, in this case they could handle Err the guilty-hunter, then it would be unbiased. However, if they could not determined the uncertainty, they would be trapped in the darkness, and then it would be biased.

Until now, Stat and her generation still live in this world. They are very useful for mankind’s life in almost every pathway. Additionally, they help other knowledge to develop and spread more vastly. Their stories will never end until the world ends.

The End which mean No End



11 May 2014

Tagged under: ,

Dream envisage dream



Written at the daybreak or early morning on 03 May 2014
Last night, I got wake up about several times because I felt that I remembered my unconscious mind in different world—or you can define that I dreamed in my beauty sleep. There was merely two real-visage story that I would tell you. The first one was about my dream which transformed to different phase of my other dream. The dream on the first context was about my target. However, the dream which had been transformed, was about the dream in the night. The second one was not really important, I think, because It just told us an unnecessary story. Yet, I did not know why I always tell you and myself about my special unconscious mind in the cold night. Let us see!

The first one was about my dream to go abroad which had been became reality in another dream in my night. For our information, this year, I decided to collect my power in case for preparing myself to go abroad. My mission indeed is going abroad this year, as soon as possible, at least next year, 2015. The story was like usual—freak and mysterious.

Once upon a time in my mind, I went to a mysterious place with unknown people. Firstly, I felt that I went to a tour in other country. I met and talk with foreigner from Arab Saudi. There, I did not know what language I spoke to him. I just asked where are he come from before I predicted that the man came from Mecca. Furthermore,  I did not know why but the condition was floody on my feet. Where was I really? What a tour I went to? This was really mysterious.

As the story told before, I did not know everything changed instantly. I suddenly went to a place, like a museum or a hotel perhaps. I met my old friend, Ipra, when I want to left that building. We met there in the main gate of that building. I did not know whether I talked to him or not. Necessarily, that building was like a museum with yellow brownish colour on the wall. There, I saw many people—came and left, like a society of holiday thirst maybe. 

After that, everything changed again instantly. I presumed on that story that I was in South Korea with some of my family. This time, maybe, we were in a hotel with a view of a magnificent bridge like Suramadu or Golden Gate. There, I was really contented seeing the beautiful Golden Gate in Souh Korea as my assumption. I saw it on the night with beautiful light of the bridge. There, I superbly want to took a photo of me, jumping happily with that beautiful bridge as the background.
Perhaps, the bridge was looked like this:

Namhae Bridge in Busan, South Korea

But there was something pity. The yard of the hotel was full of water—it was flood again like the story before. Suddenly, I thought that it was okay about flood in Indonesia, even though the thrive country like Souh Korea felt the same. After that, I saw my family member talked each other. I saw my aunty especially Wa’ Ibu on that scene. However, the other one, I did not recognize well.

There, I brought my laptop in my bag to a table with many people. I did not know what the purpose was, but I thought that I want to used the laptop enjoying the beautiful night and magnificent view of the bridge by sitting and surfing the internet with the laptop. However, my family told me to go back—I really did not know—I therefore took my laptop on that table. On that table with many stranger, I was afraid my laptop would be stolen by people but the reality that it was okay.

Everything lost as usual. I met with my older brother told me about the dangerous of this place. He knew it after went out and saw everything outside alone. For our information, my brother usually went outside seeing strange thing and explore the place that we together visited. So that, he did the same like the real world he has done. He told me that he felt the scary aura here. He shouted and the scary aura responsed him with a nightmare sound like a wolf or a dangerous animal. He felt that there is so many dangerous animal hunted for the human’s life here. Okay, I thought that it was so freaky. What the story told me indeed? I really did not understand.

The next story was about unnecesary thing. I sat on the ground in an unknown place. At the same time, I met my younger friends stand in front of me. There were two of them walking together. But they seemed did not know me at the first time. Yet I thought that they did not see me. I did not know what happened next but this was really unnecessary.

Really, there were three available stories but I just told you solely two. I believe there is an essence from those stories. What the story told me was about my dream to go abroad and about myself in people’s eye. The first story, in South Korea, told me that I do not need to afraid to go abroad like my brother looked a dangerous thing there. I must know the obstacle is really awful and dangerous but no matter what I need to face it so that I can go abroad in the reality. 

The second story told me that maybe I still remained unrecognized well in the society. I did not give value to people to make a change. So that, I really need to give impact to society and I therefore will be well known by people in that society.
Next time, I hope that I really will go to South Korea!  آمين



05 April 2014

Tagged under:

Coolyah: Karya Pelajar Indonesia di Jerman





Sebenarnya, semua berawal saat saya menemukan secara tidak sengaja, musik payung teduh yang begitu menyejukkan hati di soundcloud.com, jarang-jarang lho ada musik Indonesia yang seperti ini. Nah, Setelah itu saya menemukan soundcloud gitasav yang membawakan lagu payung teduh. Dan secara tidak sengaja saya terjerumus ke blognya. Dan akhirnya saya menemukan Coolyah, semacam reality show di YouTube tentang kehidupan mahasiswa Indonesia di Jerman, insbesondere Berlin, dengan pembawaan yang unik, kocak, menghibur dan garing tentunya! 


Flowchart nya kira-kira begini:
Soundcloud -> Payung Teduh -> gitasav soundcloud -> gitasav blogspot -> Coolyah







Fyi aja, pas zaman sd mungkin smp, saya pernah menulis kata “coolyah” di buku yang penuh dengan coretan random saya. Dan kali ini saya tidak menyangka akan menemukan apa yang saya tulis dan menjadi nyata. Pas liburan semester kemarin, Januari 2014, saya membuka coretan-coretan masa lalu saya. Di situ saya lihat beberapa kata yang kalo dibaca jadi bahasa Indonesia yang saya tulis dalam bahasa Inggris. Saya pas masih smp bisa dibilang alay juga sih haha, tapi alaynya antimainstream, ya salah satunya itu, apalagi pada waktu itu saya masih baru-barunya belajar bahasa Inggris. Pokoknya aneh banget! Contoh kata-kata yang saya ubah seperti: 
“coolyah” -> kuliah 
“do low” -> dulu
“free man” -> preman 
dan macam-macam pokoknya, saya lupa yang lainnya. 

“Kofo” –side story
Saya juga jadi teringat dengan buku kecil yang saya buat dari kertas HVS ukuran A4 atau quarto pada saat saya masih duduk di bangku SD. Buku itu terbuat dari lipatan-lipatan kertas HVS yang terbentuk menjadi buku kecil. Sebenarnya saya hanya mencoba ikut-ikutan kakak saya yang membuat buku kecil tersebut. Kertas HVS dilipat-lipat, setelah itu di-hekter (dijepret kalau saya menyebutnya haha) dan dipotong bagian-bagian yang tertutup karena lipatannya, dengan menggunakan cutter. Karena hekter yang digunakan tidaklah panjang, maka digunakanlah penghapus karet sebagai alat bantu. *Mungkin sulit diilustrasikan dengan kata-kata cara membuat buku kecil tersebut*

Dari buku kecil tersebut, saya memberikan brand saya sendiri kala itu dengan nama “Kofo”. Saya sama sekali tidak mengerti dari mana kata-kata tersebut muncul. Saya benar-benar tidak mengerti apa yang ada di pikiran saya saat dulu kecil. Oh ya fyi, waktu zaman itu juga saya sering membeli majalah seperti Bobo dan Kreatif. Dan oleh karena itu, saya ingin membuat majalah saya sendiri, meskipun dalam ukuran mini dan diisi dengan manual. “Kofo” ini sendiri berisikan cerita-cerita absurd yang penuh dengan imajinasi saya saat dulu kecil. Terdapat cerita pendek dengan teks, ada juga cerita bergambar yang ceritanya akan bersambung ke setiap seri “Kofo” berikutnya, dan lain-lain. Sampai saat ini entah sudah kemana majalah kecil tersebut menghilang. Padahal saya sudah menciptakan banyak seri dari “Kofo”, mungkin sudah sebanyak 30 buah.

Nah, nama “Kofo” tersebut juga kini menjadi kenyataan. Pada akhir tahun 2010 saya menemukan suatu tempat yang memiliki nama hampir mirip, bahkan bisa dikatakan sama dengan “Kofo”. Saat itu saya pergi ke Bandung dan melewati daerah yang bernama “Kopo”. Lho kok? “Kofo” menjadi kenyataan, hanya terdapat perbedaan pada huruf f dan p nya saja. Namun setelah saya cermati lagi kedua-duanya sama! Kenapa? Karena jika orang Sunda menyebut huruf f akan menjadi huruf p, seperti november jadi nopember, konferensi jadi konperensi, jadi kalau “Kofo” menjadi “Kopo”! benar-benar suatu keajaiban. 

Zurück zum Hauptthema {back to the main topic; google translated :v}
Oke sekarang balik ke topik utama yaitu tentang Coolyah, reality show tentang kehidupan pelajar mahasiswa di Berlin, Jerman, yang di chapter awalnya benar-benar garing, kalau si Angling nyebutnya crunchy. Pada awal-awal chapter kegaringannya ini sangat-sangat merasuki pokoknya, kurang terlalu jelas mau ngapain. But it’s ok, letak lucunya ya emang di kegaringannya itu haha, lumayanlah menghibur penonton. Nah barulah, di chapter-chapter berikutnya mereka lebih menceritakan bagaimana kehidupan di Jerman, kebanyakan jalan-jalan dan berbagai macam hal. Di bagian ini nih yang membuat para penonton pengen belajar di Jerman juga.

Otak utama terbentuknya coolyah sekaligus menjadi kameraman dan editornya adalah Afif El Hadi. Jarang banget nongol pokoknya, hanya di chapter tertentu aja dia nongol. Dia ini kuliah S2 di jurusan arsitektur. Saya dulu juga pernah tertarik untuk kuliah di arsitektur. Apalagi ketika melihat Ridwan Kamil, walikota Bandung yang juga merupakan arsitek—karya-karyanya luar biasa, salah satunya rumah dari botol bekas! Jadi pengen pindah dari jurusan matematika tidak pasti ini -_-

Dua orang yang muncul di episode pertama Coolyah adalah Angling dan Putera. Di chapter-chapter awal, mereka berdua ini benar-benar nggak jelas banget pokoknya, garing and so crunchy. Si Putera ini juga menurut saya lumayan bagus menjadi pembawa acara Coolyah, meskipun dengan ke-crunchy-an nya. Gue suka gaya ngomong lho, wajahnya juga gimana gitu haha. Kalau di suatu episode nggak ada dia rasanya sepi banget haha. Sedangkan si Sakti selalu menjadi target-man haha. Akhir-akhir chapter ini si Angling juga jarang nongol, kemanakah dia?

Selain cowok-cowok di atas, ternyata ada juga cewek-cewek yang menjadi pengisi acara Coolyah yang nggak kalah keren. Mereka adalah Gita dan Gita, yang satu Gita Savitri dan yang satu Inggita.

Nah, kalo si Gita Savitri ini, ternyata dia kelahiran Palembang lho, orang tuanya juga dari Palembang! Asli wong kito haha. Dan ternyata kakeknya wakil gubernur Sumatera Selatan, siapakah kakeknya? Nggak tau tapi, dia bisa bahasa Palembang atau nggak, soalnya lebih lama tinggal di Jakarta. Pokoknya, saya bangga juga ada orang Palembang yang go international dan hebatnya lagi si Gita ini keren banget, suaranya keren, rupanya yang pretty looking dan terkahir dia juga smart, soalnya bisa kuliah di Jerman yang bahasanya make bahasa Jerman! Perfect banget lah pokoknya. Dia juga yang membuat saya jadi tau mengenai Coolyah melalui akunnya gitasav.

Terus ada lagi Inggita, jarang nongol sih pas awal-awal chapter. Berbeda dengan Angling yang malahan jarang nongol di chapter yang akhir-akhir. Oh ya, yang pasti, Inggita dan Gita ini tidak garing seperti Angling dan Putera :v

Intinya, Coolyah ini keren banget, kocak dan mneghibur tentunya meskipun garing, terutama buat Afif El Hadi, otak utama terbentuk dan berjalannya Coolyah. Meskipun jarang nongol, jasa-jasanya patut dikenang, dia selalu siap sedia membawa kamera dan sekaligus mengedit hasilnya. Terlebih lagi, hal-hal tersebut tidaklah mudah—dia harus menyeleksi hasil videonya, editing video menggunakan software, jika perlu menambah efek-efek, menambah background musik dan lain-lain. Video yang sudah dikerjakan akan dia upload di YouTube, adaapaini username-nya. Namun sayangnya, akhir-akhir ini episode Coolyah terbaru jarang nongol lagi di YouTube, ada apa ini?

Pokoknya mereka semua keren, bisa kuliah di luar negeri dan berkarya, melalui Coolyah. Pemuda-pemuda Indonesia benar-benar luar biasa. Saya harap para pelajar Indonesia, terutama yang belajar di negeri orang dapat mengaplikasikan ilmunya dan mengabdi kepada Indonesia—memperbaiki apa yang ada di Indonesia. Tuntutlah ilmu sampai ke negeri Cina, tuntulah ilmu sejauh mungkin dari kampung halaman namun jangan lupakan dia. Saya yakin Indonesia akan menjadi negara yang luar biasa ke depannya. Aamiin.

Cool Yeah!



15 March 2014

Tagged under:

Transformasi: Simple Plane




Ok, saya kembali lagi di blog ini setelah kurang lebih 3 tahun tidak update secara berkala. Kalau pun dalam 3 tahun tersebut saya update sesuatu, palingan saya ngepos setahun kurang dari enam kali, jarang banget pokoknya dibanding dengan pas lagi awal-awal ngeblog.

Buktinya ada pada grafik di bawah ini, terlihat banget kan pengunjung blog ini semakin sepi..
(Entah kenapa blogger nunjukkin stats nya dimulai dari tahun 2007, mestinya tahun 2009 -_-)


Puncak pengunjung terbanyak ya pas AFF Suzuki Cup 2010 yang lalu, yaitu pada saat timnas Indonesia berhasil melaju ke babak final. Momen itu saya manfaatkan untuk ngepos sesuatu tentang sepakbola, simulasi Pro Evolution Soccer, timnas in PES lah dan bermacam-macam. Terbukti pada saat itu, pengunjung pada blog saya meningkat pesat yaitu sebanyak 9000 view ke atas.

Seiring dengan berjalannya waktu, pengunjung yang datang semakin menurun, ditambah lagi saya tidak mengepos sesuatu di blog ini secara berkala. Untuk saat ini saja view nya hanya berkisar pada angka 600 per bulan Barulah pada penghujung tahun 2013 saya berpikiran kembali untuk ngeblog.

Awalnya saya sempat kepikiran untuk pindah ke wordpress. Why? Karena wordpress punya template yang lebih modern dan rich dibandingkan dengan Blogger, selain itu modifikasi webnya juga lebih banyak. Cuma gara-gara itu aja, bisa buat saya mau pindah.

Ditambah juga saya ingin menginstall ulang semua tulisan saya. Karena tulisan saya yang berikutnya kemungkinan akan sedikit yang berkaitan dengan simulasi Pro Evo Soccer maupun sepakbola nasional. Sangat kontras pokoknya dengan tulisan sebelum-sebelumnya.

Sempat buat Wordpress
Sebenarnya pada bulan puasa tahun 2010 saya sempat membuat wordpress, dan rencananya saya akan mengisinya dengan tulisan-tulisan berbahasa Inggris. Di saat itu pula untuk pertama kalinya saya membuat twitter.

Tapi entah kenapa semua itu menghilang begitu saja. Wordpress dan twitter yang saya buat itu sama sekali tidak terurus. Saya malahan lebih fokus ke blogger dan pada saat itu lalu lintas di blogger saya meningkat pesat.

Barulah pada tahun 2014, saya mencoba membuka wordpress yang sudah lama tidak terurus tersebut. Sayangnya, saya sudah lama lupa dengan kata sandinya. Bahkan twitter yang pertama kali saya buat pun hampa tidak ada apa-apa. Karena kata sandinya juga lupa, twitter yang saya pakai saat ini pun merupakan twitter kedua yang sukses saya eksekusi dibuat setahun setelah twitter pertama dibuat.

Kembali ke habitat awal dan cari template
Karena gagal membuka kembali wordpress yang lama tersebut. Saya beralih kembali ke blog ini. Daripada buat dari nol lagi, mending melanjutkan yang sudah ada. Meskipun templatenya tidak sebagus wordpress, saya berusaha mencari tema yang cocok untuk blog ini. Dan akhirnya, setelah terus menerus mencari, saya menemukan template yang modern dan saya suka.

Terdapat banyak pilihan sebenarnya, saya juga sempat mengganti template sebanyak 2x sejak template facebook yang sebelumnya saya pakai. Dan yang ini merupakan yang ketiga kalinya sejak kala itu. Saya menemukan rasa segar yang tepat pada template ini.

Masalahnya template yang dibuat oleh pembuat. Memiliki jalur yang berbeda dengan yang saya inginkan. Pada gambar post yang ditunjukkan di bagian depan, ukurannya 180x180, sedangkan gambar pada post saya kebanyakan berukuran 4:3, akibatnya gambar jadi tidak proporsional dan profesional. Selain itu ukuran gambar pada related post juga tidak koheren dengan gambar yang sesungguhnya. Ukurannya 4:3 namun gambar yang diambil merupakan ukuran gambar 1:1 yang dipaksa menjadi 4:3. Ketidaksesuaian tersebut membuat saya untuk mengambil langkah. Opsi pertama adalah mengubah semua gambar di postingan blog saya menjadi ukuran 1:1, sedangkan opsi kedua adalah mengkonfigurasi kode html pada template tersebut. Dan saya memilih opsi kedua, jika gagal terpaksa ke opsi pertama.

Pada bagian HTML nya saya mencoba untuk mengganti beberapa kode. Saya nggak tahu banyak sih mengenai web designing, HTML, CSS maupun java. Saya hanya mengikuti insting saja pada bagian mana yang akan diubah. Akhirnya setelah terus-menerus mencoba mengganti kode, save template, refresh blog dan lihat mana bagian yang berubah, saya berhasil mengganti ukuran gambar pada related post.

Namun pada bagian gambar post di depan agak kesulian untuk saya ubah. Saya mencoba berkali-kali mengganti kode html dan tiada satu pun perubahan yang dialami. Saya sempat berpikiran untuk melanjutkan ke opsi pertama.

Saya menyadari sesuatu dan mencoba cara lain dengan melakukan inspect element menggunakan Firefox. Pada saat itu saya menyadari bagian mana yang harus diganti. Ukuran 1:1 itu adalah 180x180, selanjutnya saya mengganti ke ukuran 210x160. Masalahnya, banyak terdapat ukuran 180x180 dan saya pun mencoba satu-satu, bagian mana yang mesti diubah.
Akhirnya, saya berhasil mengubah ukuran pada bagian gambar post di depan. Dengan begitu opsi kedua berhasil saya kerjakan. Andaikan saya seorang yang advance mengenai web, html, css, java mungkin tidak perlu mencoba berkali-kali seperti itu ya haha.

Namun dan lagi-lagi namun, saya mencoba membuka blog saya di komputer kampus yang proporsi layarnya bukan wide screen seperti pada laptop saya. Dan saya lihat ukuran gambar post di depan masih 1:1. Saya pun bertanya: apakah belum tersimpan pada saat saya mengedit template tadi?

Jawabannya “sudah”, saya pun kembali bertanya: jadi, apa masalahnya? Kembali lagi dengan insting mencoba-coba saya, (meskipun melelahkan :v) saya mengecilkan browser web dan tada! Ukurannya menjadi 1:1. Ternyata di situlah letak masalahnya, saya berhipotesa bahwa masih ada bagian kode lain yang mesti diubah ke ukuran 210x160, dan saat itu saya menyadari bahwa ukuran 180x180 yang jumlahnya banyak tadi mesti diganti juga menjadi 210x160. Dari situ semua “Problem Solved”, saya sangat senang setelah sekian kali mencoba-coba.

Back to the main topic, Simple Plane
Oke, sudah dulu OOT di atas, lanjut ke inti topik sesuai dengan judul post ini yaitu mengenai nama baru pada blog saya. Mengenai asal-usul kenapa saya menggunakan nama Simple Plane.

Nah, awalnya, nama Simple Plane bersumber dari kata pesawat sederhana yang saya konversi ke bahasa Inggris. Namun setelah saya sadari, pesawat sederhana jika diterjemahkan ke bahasa Inggris akan menjadi simple machine, bukan simple plane. Bahkan sebelumnya saya berpikir  kalau pesawat sederhana artinya simple plane dalam bahasa Inggris, aneh juga haha, pasti ada arti lain yang sesungguhnya. Dan setelah saya bertanya ke forum bahasa Inggris di kaskus, ternyata pesawat sederhana in english adalah simple machine.

Pendirian saya tetap teguh, saya masih menggunakan nama simple plane, karena menurut saya lebih unik dan keren daripada simple machine yang kedengarannya kaku dan menunjukkan kalau blog ini akan membahas hal-hal tentang mesin :v

Selain itu terdapat alasan lain kenapa saya memilih simple plane, ini dia jawabannya:

Ternyata, kebetulan banget lho kalau penyebutan simple plane itu sama dengan simple plain. Kayak penyebutan fair dengan fare yang juga sama. kalo simple plain artinya
simple: not complicated, easy to understand
plain: easy to understand
Kedua-duanya memiliki arti yang sebelas dua belas, yang satu merupakan adjective, yang satu merupakan noun. However, kata simple plain jadi kayak YDS gitu haha, kayak bilang hot fire, salty fretzel, etc.

Sebagai tambahan, simple plane tanpa huruf "e" di belakang juga aka menjadi simple plan yang artinya rencana sederhana, dan juga merupakan nama band barat.

Pokoknya, benar-benar kebetulan nama Simple Plane ini terbentuk. Dari iseng, ingin mengetahui pesawat sederhana dalam bahasa Inggris, terus mendadak nama tersebut mengambarkan sesuatu yang sederhana yaitu simple dan plain (plane).

Nah, sesuai judulnya simple, dan plane (plain)
Maksud dan tujuan dari blog ini agar dapat dicerna orang yang membacanya (meskipun ada yang bahasa Inggris juga, I just want to try to learn)
Blog ini juga akan diisi dengan hal-hal yang berbeda dengan sebelumnya, meskipun saya tidak menjamin tujuan simple dan plain ini akan tercapai atau tidak.

Ok, akhir kata dari saya, selamat membaca!

"Simplicity is the ultimate form of sophistication” -Leonardo da Vinci
Simple Plane, 2014







09 March 2014

Tagged under:

Old Story: Shahabat XII IP4 IV




Tulisan ini ditulis pada tanggal 6 Maret 2012 dan baru dipublis saat ini, 9 Maret 2014.


Sudah 9 bulan gue dikandung di kelas ini, dan sebulan lagi kayaknya gue akan dilahirkan (keluar) dari kelas ini (jadi ngandung 10 bulan dong!). Nah, di kelas ini gue telah menemukan beberapa keunikan kombinasi nama yang bisa diambil dari manusia yang dikandungnya. Nama kelas ini sendiri secara asli adalah XII IPA 4, membuat nickname sendiri dengan nama shahabat. Gue sendiri gak ngerti arti dari sahabat yang ada ‘h’nya setelah huruf ‘s’. Dari nama shahabat, gue jadi teringet lagu Nidji-Arti Sahabat dan lagu Kepompong, persahabatan bagai kepompong.

Sebenarnya, gue sudah tahu beberapa keunikan kombinasi dan pasangan nama yang ada di kelas ini, namun baru kepikiran sekarang buat nulis sebagai kenang-kenangan tulisan gue yang satu-satunya related ke kelas gue, XII IPA 4. Here they are.

1.  Eka, Dwi dan Tri
Dengan nama lengkap Farianda Yubi Eka Putra sebagai anak pertama, Dwi Setyo Darmawan sebagai anak kedua, dan Tri Arda Meidiansyah sebagai anak ketiga. Mereka semua adalah siswa yang menggunakan nama eka, dwi dan tri (satu, dua dan tiga), membuatnya seolah-olah ketiga siswa ini menjadi kakak-beradik. Disengaja atau tidak, mereka bertiga dimasukkan dalam satu kelas yang sama. Uniknya, Dwi dan Tri duduk sebangku, tinggal satu rumah (ngekos), dan berasal dari luar kota Palembang. 
*FYI, tidak ada nama catur di angkatan saya, yang ada panca*

2. Ari dan Aries
Ari dengan nama lengkap Ahmad Fitriyansah dan Aries dengan nama lengkap Aries Buana merupakan teman sebangku yang memiliki kemiripan pada nama (panggilan), Ari dan Aries. Nama Ari jika ditambahkan s (baca/tulis: es) akan menjadi Aries. Sesuatu keunikan lainnya, Ari memiliki saudara kandung yang bernama Muhamad Cakra Buana, ada ‘Buana’nya sama halnya seperti Aries Buana. Seolah-olah Aries Buana menjadi seorang kakak lain (kakak selingkuhan :v) dari seorang Ari. Hal ini merupakan sebuah kombinasi unik kakak-beradik lainnya yang saya temui di kelas ini.

3. Fari dan Fakhri
Fari merupakan nama panggilan dari Farianda Yubi Eka Putra dan untuk kedua kalinya ia masuk dalam keunikan kombinasi yang saya temui, sedangkan Fakhri memiliki nama lengkap Fakhri Abdullah. Uniknya, kedua manusia ini duduk sebangku, nomor absen berdekatan dan namanya mirip. Nama Fari jika ditambahkan kh di mediannya (di tengahnya) akan membentuk nama Fakhri. Selain itu, sebelumnya, mereka ini adalah teman sekelas tak sebangku. Fari suka meminta tebengan kepada Fakhri. Fakhri juga sering memuliakan Fari dengan nama “ketua”. Mereka berdua sebelumnya satu ekskul di mana Fari menjabat sebagai ketua dan Fakhri menjabat sebagai anggota. Itulah mengapa Fakhri menyebut-nyebut Fari sebagai ketua, seorang anggota yang sangat setia. Dapat disimpulkan kedua orang ini merupakan kakak-beradik, dilihat dari kemiripannya.

4. Devin dan Kevin
Memiliki nama yang mirip dan sering dipanggil ‘Vin’ membuat kepala mereka tertuju ke sumber bunyi secara bersamaan. Sesama marga ‘Vin’ membuat mereka menjadi manusia dengan kombinasi nama yang unik. Tidak hanya itu, mereka berdua adalah teman sebangku seperti halnya pada nomor di atas. Memiliki nama lengkap Devin Arlando dan Kevin Addi Ramadhan membuat mereka dapat diklasifikasikan sebagai kakak-beradik.

5. Kakak-beradik DEF
Dwi Setyo Darmawan dijuluki sebagai adiknya Emilio oleh teman-teman sekelas, entah kenapa mereka berdua dijuluki kakak-beradik secara nyata, tidak seperti halnya nomor-nomor di atas. Sampai-sampai mereka berdua dikatakan tinggal serumah. Nah, Apa maksud DEF pada judul di atas? Yup, teman gue menambahkan saudara lain F menjadi DEF, siapakah F itu? F adalah Fakhri Abdullah yang sudah saya sebutkan sebelumnya, di mana D adalah Dwi dan E adalah Emilio. Uniknya, mereka bertiga ini memiliki abjad yang unik yaitu DEF, kakak-beradik DEF ini memiliki nomor absen yang berdekatan pula.

6. King and Queen
Di kelas ini, ada anak yang memiliki nama Queen dengan nama lengkap Queen Bella Meilania, Adakah cowok yang memiliki nama King? Jelas tidak ada jawabannya. Namun saya dapat menemukan cara lain untuk menemukan the King, siswa tersebut adalah Maharaja Arizona. Pada namanya terdapat nama raja, jika diterjemahkan ke bahasa Inggris menjadi King. King dan Queen sebuah keunikan lain yang saya temukan. Sayangnya, the King yang awalnya ditetapkan masuk di kelas XII IPA 4 pergi ke negeri Paman Sam, belajar dan tinggal di sana selama satu tahun dalam rangka pertukaran pelajar, AFS Student Exchange. Tentu saja hal ini membuat Queen bersedih karena ditinggal oleh King.

7. Pangeran dan Ratu
{Ceritanya lanjut dari pernyataan nomor 6} Queen yang ditinggal oleh King yang pergi ke negeri Paman Sam menerjemahkan namanya menjadi Ratu (dalam bahasa Indonesia), Ia pun memilki pasangan baru yaitu Pangeran. Siapakah Pangeran itu? Dia adalah Dwi Setyo Darmawan yang telah disebutkan pada bagian atas. Pada awalnya, waktu kelas X (kelas sepuluh, bukan variabel x), dua tahun yang lalu, Dwi Setyo dijuluki sebagai pangeran yang dikenal dengan sebutan Pangeran Tyo. Entah apa yang melatarbelakangi julukan “Pangeran” yang diberikan kepada Dwi Setyo. Sampai-sampai dibuat grup facebook Pangeran Tyo. Sayangnya, julukan “Pangeran” telah menghilang seiring berjalannya waktu, meskipun begitu hal ini merupakan keunikan lainnya yang terdapat dalam kelas ini yaitu Pangeran dan Ratu.

8. Duo Fitri
Terdapat dua orang siswa yang memiliki nama fitri pada namanya, mereka ini memiliki jenis kelamin yang berbeda, mereka adalah Ahmad Fitriyansah dan Fitri Amaliah. Uniknya, mereka sama-sama bermata chinese, selain itu huruf pada inisial namanya sama namun berkebalikan (AF vice versa FA). Dapat disimpulkan bahwa mereka adalah kakak-beradik lainnya yang terdapat dalam kelas ini.

9. The Black Soldier
Maulana Jailani Irham dan Khalil Al-Rahman merupakan teman sebangku di kelas saya. Kemiripan yang mereka miliki yaitu sama-sama berkulit gelap dan paling gelap dibandingkan dengan cowok yang lain (sorry kok jadi rasis gini :v), itulah mengapa saya menyebutnya The Black Soldier. Selain itu, keunikan yang mereka miliki memiliki kesamaan dengan keunikan pada no. 3 (Fari dan Fakhri), sebuah keunikan sendiri antar nomor yaitu no. 3 dan no. 9 (Uniknya lagi pada angka/nomor 3 jika dikuadratkan menjadi 9, saya membuat urutan nomornya secara tidak sengaja lho). Maulana dan Khalil memiliki ekskul yang sama, merupakan teman sekelas tak sebangku sebelumnya, dan juga Maulana bertindak sebagai ketua eksulnya dan Khalil sebagai anggotanya. Hal tersebut sangatlah sama dengan bagian pada no. 3 (coba baca lagi), perbedaannya yaitu Khalil tidak memuja secara berlebihan dengan mengatakan Maulana sebagai ketua, beda halnya dengan Fakhri yang menjunjung tinggi Fari sebagai ketua. 

Nah, dari keunikan di atas, terdapat 6 pernyataan yang saya katakan “kakak-beradik” ataupun sebagai saudara (1,2,3,4,5,8). Dari pernyataan-pernyataan tersebut dapat dirinci menjadi tiga golongan persaudaraan yaitu:
1. Dengan mengaitkan pernyataan nomor 1, 3 dan 5 dapat disimpulkan tali persaudaraan, Fari(Eka)-Fakhri-Emilio-Dwi-Tri
2. Dengan mengaitkan pernyataan nomor 2 dan 8 dapat disimpulkan tali persaudaraan, Ari-Aries-Fitri
3. Persaudaraan marga “Vin” pada pernyataan nomor 4, Devin-Kevin

Kok bisa ya? Hal-hal di atas terkoneksi secara unik. Nampaknya, semua sudah ditakdirkan oleh Tuhan. If you know, doa saya agar bisa sekelas dengan dua nama siswa terwujud di kelas ini, hebatnya keduanya terwujud sekaligus.


Mohon maaf untuk nama-nama di atas kalau ada hal-hal yang kurang mengenakan, terutama pada poin nomor 5 dan poin nomor 9, this is just for fun :v